Selasa, 13 April 2010

Negeri antah berantah

Respon berita: Kampar Menunggu Konversi Minyak Tanah Ke LPG

Rencana pemerintah untuk melakukan konversi minyak tanah ke gas LPJ ternyata masih sebatas iklan saja, karena untuk Kampar misalnya walaupun sudah dijadwalkan November 2009 yang lalu namun hingga April 2010 belum juga direalisasi dengan berbagai alasan.


Blog ini menulis berita ini dengan judul Kampar Menunggu Konversi Minyak tanah ke LPJ, pada tanggal 7April 2010 dan di share di blog Rina Ummu Bintang pada 8 April 2010, berikut pendapat para pembaca:




عبدا شكورا :

kalau untuok riau ko sagalo talambek... yang jadi prioritas di indonesia ko selalu jakarta dan pulau jawa..


Ryan Firdaus

onta laaaaa........


Ummi Aya

yang ndak talambek tu hasil minyak Riau...lomak" dinikmati jo penguaso di Jakarta n tuan" nyo di luar negeri sono...
Heu euh...



عبدا شكورا

bilo la kan ado jalan tol, jalur kereta api, bus Damri, lisrtik ndak mati di nogoghi awak ko... padahal sumber energinyo di kampuong awak lotak sodo e,,,


Rina Ummu Bintang

Syukur dan Ummi:ikolah negeri yang kito cintai.....
Ryan: yo laa...nan diantu terimo sonang ajolah qiqiqiqi


Ummi Aya

Itulah dek akibat penguasonyo hiduik dibawah ketiak Kapitalis.Urang penguasonyo membagi jalan menjamin investor asing 95% saham utk prshn pelabuhan;produksi n transmisi srta distribusi tenaga listrik umum;telekomunikasi;penerbangan,pelayaran,KA;air minum dll ditambah le pemihakan UU Migas,UU Air n Investasi pado pihak asing ntu... Habih la sudah SDA awak ko...ditambah pulo "Kalo Nio kayo yo harus GAYUS"...HeHEHE


Tidak ada komentar:

Design by Amanda @ Blogger Buster